Apa itu Multy Density EPS Liner Pada Helm
Cari Berita

Advertisement

Apa itu Multy Density EPS Liner Pada Helm

Jundi Alfaruqi
Sunday, 25 August 2019

Tentang EPS

Expanded polystyrene (EPS) adalah gabus yang dapat dihancurkan, banyak digunakan dalam lapisan helm (dan aplikasi manajemen energi lainnya seperti bumper mobil).

EPS sering disebut "Styrofoam", meskipun nama itu sebenarnya merujuk pada merek dagang bermerek EPS tunggal yang dimiliki oleh Dow Chemical.

EPS berada di antara lapisan shell luar dan kain interior helm

EPS yang digunakan dalam helm liner memiliki kualitas yang lebih tinggi daripada EPS yang digunakan pada gelas sekali pakai, pendingin dan pengemas popcorn. Tetapi proses pembuatannya cukup mirip.

EPS dibuat dengan menempatkan manik-manik polystyrene kecil (0,5 hingga 1,5 milimeter) ke dalam cetakan lalu diberi uap dan zat peniup yang disebut pentana. Manik-manik polistiren kemudian mengembang hingga 40 kali ukuran aslinya, menyatu menjadi massa padat yang mengasumsikan bentuk cetakan.

EPS memiliki karakter ringan, efektif di berbagai suhu dan kondisi dan sangat efektif dalam mengurangi jumlah energi yang ditransfer ke kepala Anda selama dampak (benturan).

EPS mencapai pengurangan energi dengan runtuh selama tumbukan, mengubah sebagian energi menjadi panas dan memperlambat transmisi energi. Keuntungan utama EPS adalah keandalan komponen yang dibentuk untuk menangani energi impak pada berbagai kondisi.

Keuntungan lain adalah bahwa EPS tidak mudah rusak oleh beberapa bahan kimia umum yang dapat mempengaruhi bahan lain (meskipun dapat dirusak oleh beberapa bahan kimia). Selain itu, EPS mempertahankan karakteristik perlindungannya dari waktu ke waktu, (dalam batas, tentu saja.)

Namun, begitu gabus polistiren yang meluas itu runtuh ( mereka tidak dapat kembali kebentuknya (atau kemampuan untuk menyerap energi nya akan berkurang); karena alasan itu, EPS sangat cocok untuk dampak tunggal.

Inilah sebabnya mengapa helm dengan liner EPS harus diganti setelah kecelakaan. Demikian pula, pemilik helm harus waspada untuk tidak menjatuhkan atau mengetuk helm mereka selama penggunaan sehari-hari.

Anda akan menemukan liners busa EPS digunakan di sebagian besar helm sepeda, olahraga salju dan helm sepeda motor. Atlet yang sering terjatuh atau mengalami benturan ganda (snowboarder, pemain sepak bola, dll.) Mungkin lebih suka helm yang dilengkapi dengan bahan liner yang lebih tangguh.

Produsen dapat “menyetel” busa EPS mereka dengan menyesuaikan kepadatan busa untuk memberikan jumlah yang tepat dari pelemahan dampak yang dibutuhkan untuk aplikasi yang diberikan.

Busa EPS yang lebih keras bekerja dengan baik untuk mengurangi transfer energi selama dampak kecepatan tinggi. Busa EPS yang lebih lembut lebih cocok untuk dampak kecepatan rendah, energi lebih rendah. Beberapa merek helm telah menciptakan liner busa EPS dual-density yang menggabungkan busa EPS keras dan lunak, yang dapat membantu melindungi pengendara dalam beberapa kondisi kecelakaan.

Multy Density EPS Liner (Dual Layer)


Multy Density EPS adalah gabus yang terdiri dari dua lapisan layer dimana terdapat lapisan gabus yang keras dan juga lapisan gabus yang sedikit lebih lunak. Penyusunan lapisan tentunya dibuat berdasarkan penelitian terlebih dahulu dan melalui banyak tes.

Pada dasarnya EPS berperan dalam menyerap energi dampak benturan sehingga dampak dari benturan tidak langsung mengenai kepala tetapi diserap terlebih dahulu oleh EPS. Di dalam sebuah penelitian terbaru, helm yang memiliki multy density EPS liner lebih optimal dan efektif menyerap benturan dibandingkan single density EPS.

Dual Density EPS Liner

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa sifat benturan bisa tinggi atau rendah tergantung laju kendaraan saat terjadi kecelakaan. Busa EPS yang lebih keras bekerja dengan baik untuk mengurangi transfer energi selama dampak kecepatan tinggi sedangkan Busa EPS yang lebih lembut lebih cocok untuk dampak kecepatan rendah, energi lebih rendah.

Sekarang ini sudah banyak helm-helm yang memakai dual density EPS terutama untuk helm-helm standar Eropa. Salah satu contoh helm yang menggunakannya adalah merk SHOEI model X-14. Merk lain juga sudah banyak yang menerapkannya seperti AGV, Arai, Kabuto, HJC, NHK, KYT dll.

Untuk standar SNI sendiri belum diwajibkan menggunakan dual density, semoga saja kedepannya helm-helm standar SNI wajib memakai dual layer EPS.

Selain teknologi dual layer EPS, ada lagi namanya MIPS, memiliki fungsi yang sama tapi bentuk dan cara kerjanya yang berbeda.

Baca Juga: Manfaat Mengenakan Balaclava Saat Memakai Helm