Cara merawat mantel hujan yang baik dan benar, mantel murah bisa awet 7 bulan pakai -->
Cari Berita

Cara merawat mantel hujan yang baik dan benar, mantel murah bisa awet 7 bulan pakai

Jundi Alfaruqi
Minggu, 19 Juli 2020

Kalau lagi musim hujan gini mantel harus siap sedia di dalam jok. Jadi kalau hujan tinggal keluarin. Beli mantel gak perlu yang mahal-mahal sampai 200 ribu, yang 40 ribuan juga bagus dan bisa awet asal dirawat dan dipakai dengan benar. Lagian hujan cuma sesekali kecuali pas lagi musim hujan banget, yang penting fungsinya biar kita gak basah kena hujan aja itu sudah cukup.

Mantel hujan baju celana


Mantel yang saya pakai ini harganya cuma 40 ribuan. Saya belinya yang satu set baju dengan celana. Walaupun agak ribet makainya dibanding model jubah, tapi lebih aman, celana gak bakal basah.

Udah hampir 7 bulan saya pakai sampai sekarang masih awet, gak ada yang sobek, bolong, kancingnya juga masih berfungsi dengan baik. Padahal harganya cuma 40 ribu, dan bahannya pun cuma karet yang tipis banget.

Nah, kali ini saya mau share pengalaman saya gimana caranya biar mantel hujan yang harganya murah bisa awet kayak yang saya pakai ini.

Tapi sebelum itu saya mau kasih beberapa tips singkat cara memilih mantel hujan yang benar.

1. Pilih bahan

Saya sarankan pilihlah mantel hujan yg bahannya terbuat dari karet, soalnya lebih awet, mudah dibersihkan dan aman karena udah terjamin gak bakal tembus air.

2. Tempel bukan jait

kusus mantel setelan baju dan celana, biasanya ada yang dijait pakai benang dan ada yang ditempel dengan pemanas. 

Nah kalau kalian beli mantel yang bahannya karet sebaiknya pilih yang model perekatnya tempel bukan jait. Karena model jait untuk bahan karet tidak cocok, air bisa tembus lewat celah-celah jaitannya.

Tapi gak semua mantel yang dijait itu tembus air juga, seperti mantel-mantel yang bahannya parasut. itu baru cocok pakai model jait.

3. Ukuran

banyak orang beli mantel salah dalam memilih size. Size mantel tidak boleh disamakan dengan size baju yang biasa anda pakai.

Kalau anda ingin membeli mantel yang ada pilihan sizenya, pilih 1 size di atas size anda. Misalkan size baju anda biasanya size L, kalau mantel pilih 1 size di atasnya jadinya XL. Yang penting mantel anda lebih besar, tidak pas-pas badan apalagi sempit.

Apalagi buat saya yang sering bawa tas isi laptop. Kalau mantelnya kecil atau pas-pasan pasti mantel jadi ketarik dan akhirnya mudah sobek. Kalau baru sebentar pakai udah sobek terpaksa harus keluarin duit lagi buat beli mantel baru.

Makanya mending cari yang aman dengan pakai mantel yang ukurannya besar biar bisa muat kalau bawa tas. dan jadi lebih awet pastinya.

Kalau kalian sudah tau tips memilih mantel yang benar, sekarang saatnya mengetahui cara memakai dan merawat mantel hujan biar bisa awet.

1. Dikeringkan

Habis hujan-hujanan biasanya mantel ikutan basah kan. Nah kalau lagi kondisi basah jangan langsung dilipat dan disimpan ke dalam jok.

Sebaiknya keringkan dulu dengan kain lap (kanebo) atau digantung. Kalau saya biasanya setelah sampai di kantor saya bentangkan di atas setang motor. 

Gak takut hilang bang? Gak lah, mantel saya harganya cuma 40ribuan doang siapa sih yang mau ambil. Kalau ada mah kelewatan banget tuh orangnya.

Itulah enaknya beli mantel murah, gak takut hilang dan kalau hilang juga gak terlalu nyesek. Kalau mantel saya harganya 200 ribuan sih gak berani juga jemur di motor kayak gitu. Bisa nyesek banget kalau hilang.

Nah, nanti kalau sudah kering, baru deh dilipat dan masukin ke dalam jok lagi. 

Mantel itu kalau dalam kondisi basah dimasukin ke dalam jok gak bagus, karena bisa ngerusak si mantelnya dan bikin mantelnya jadi bau apek.

2. Pakai celana dulu

memakai mantel juga ada tahapnya, celana dulu baru baju. Saya perhatikan kebanyakan orang kalau pakai mantel itu seringnya baju dulu baru celana padahal yang benar itu celananya dulu.

Alasan saya ini masuk diakal, kalau kita pakai bajunya dulu pasti sewaktu pakai celananya, si baju jadi masuk dalam celana dan kalian harus ngeluarin lagi bajunya. 

Secara gak sadar cara ini bikin mantel cepat sobek. Kebanyakan orang pakai mantel kondisi terburu-buru. Jadi sewaktu keluarin baju dari celana gak sadar ternyata ada yang tersangkut dan karena main asal tarik aja akhirnya mantelnya yg tipis itu malah sobek.

Jadi jangan lupa, cara pakai mantel yang benar itu pakai celananya dulu, baru bajunya.

3. Jangan salah pilih size

Ini udah saya jelasin di tips cara memilih mantel yang baik dan benar. 

Intinya pilih size yang lebih besar dari size baju, jangan pas-pasan, apalagi sempit, 

Terkusus untuk celananya, bagian pisak adalah bagian yang paling rawan sobek. Terutama buat anda yang pakai mantel size pas-pas badan.

Paling sering kejadiannya terjadi pas mau duduk di atas motor tiba-tiba bunyi sreeek atau kadang gak ada bunyi, tau-tau pas dilihat udah bolong aja.

Jadi pilih ukuran mantel yang lapang, pake mantel gak usah takut kegedean dong. Mantel dipakai biar gak basah kena hujan, bukan buat gaya-gaya an. 

Jadi segitu aja tips dari saya, kalau anda punya saran boleh tulis komen di bawah ya. Sampai ketemu di artikel-artikel menarik selanjutnya. (emjif)